Pespal (Persatuan Sepak Bola Pangalengan)

Persib eleh deui… prestasi nya menurun drastis sejak putran pertama berakhir. Matak lieur mikiran na oge, udah ngabisin duit Pemda, beli pemain asing mahal (sampai 1 milyar) tapi sering ngak maen karena memperkuat timnas Kamerun, kontrak pemain habis Desember, padahal kompetesi berakhir Januari 2008. Kumaha ieu.๐Ÿ˜ฆ

Sempat berbincang dengan Mang Ibro (Ihsan) via YM, “GANTI WAE KU PESAPAL” katanya. Jadi teringat team itu, ya PESPAL, persatuan Sepak Bola Pangalengan, team legendaris dari Kidul Bandung. Team yang sempat berprestasi di seantero Bandung, sebuah klub sepak bola Kecamatan Pangalengan yang anggotanya terdiri dari klub Tarkam (antar kampung) se Pangalengan.

Kebetulan di sekolah SD ku bersebelahan dengan lapang sepak bola, disanalah aku sering menonton pertandingan PESPAL dengan klub lain entah itu kompetisi atau persahabatan (Friendly Match). Karena belum begitu paham peta persepakbolaan waktu itu, tidak teralalu jelas apakah PESPAL merupakan klub anggota Persib atau bukan. Yang masih ingat pemainya banyak merekrut tetangga sebelah seperti Mang Irus, yang kesehariannya tidak bermain bola, kadang bertani, kadang jadi kuli pasir bangunan๐Ÿ™‚ .

Sekarang tidak jelas apakah klub tersebut masih ada atau tidak. Yang terkenal malah Mulyasari FC dari Babakan Kiara asuhan Bapak Haji Ayi yang merupakan klub anggota divisi utama Persib. Ada 2 Roda FC, klub sepakbola yang anggotanya terdiri dari Tukang Ojek yang sering mangkal di Pasar Pangalengan. Yang lagi naik daun tentunya PS Pangalengan, mungkin inilah kelanjutan dari PESPAL. Salah satu anggota divisi utama PERSIKAB.

Salam Buat Mang Aso (wasit sepak bola, tetangga depan rumah). Majukan terus persepakbolaan Pangalengan, siapa tahu dari kota sekecil itu muncul klub berkualitas sekelas AC Milan dan Manchester United. Saya minta kartu kuning nya juga untuk melamar pekerjaan Mang…..๐Ÿ™‚ .

6 responses to “Pespal (Persatuan Sepak Bola Pangalengan)

  1. weeeeeeeey pangalengan yeuh, diadu sareung ciapay kang hehe

  2. ha..ha..ha…
    ciparay “marag” ka pangalengan nya.. di poor tilu lah…๐Ÿ™‚

  3. Oh iya omdien, sakantenan bade nyunkeun alamat e-mailnya kang Ibro. saya teman lamanya…

  4. @ridwan setiawan
    Kaleresan henteu gaduh Kang, duka cobian ieu no hp na 081324296242

  5. Pagi Omdien, perkenalkan saya Ridwan saya tinggal diPangalengan, saya tertarik pisan Tentang Wadjah Pangalengan Tempoe Doeloe yang Omdien bikin. Saya teh sering membuka dan mencari referensi tentang sejarah Pangalengan sampai akhirnya masuk kehalaman Omdien. Mungkin Omdien bisa memberikan referensi lain untuk menambah pengetahuan saya sendiri tentang Sejarah Lembur sorangan. Hatur Nuhun

  6. @ridwan setiawan
    Sami kang, abdi oge ieu teh nuju ngorehan, upami aya keneh pun aki mah jigana sueuer nu kaplauruh raratan sajarah Pangalengan teh, mung ayeuna tos teu aya dikieuna.
    Nu atos-atos mah ngorehana di dokumentasi Belanda, eta ge satekah polah kedah translate bahasa na, abdi sanes ahli bahasa, jadi hapunten upami dina penyajian artikel nu aya di blog ieu henteu merenah.

    Hatur Nuhun
    Salam ka kulawargi di lembur

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s